Ibrah di Sebalik Isra’ dan Mikraj

maxresdefault

 

Maha suci Allah yang telah menjalankan hambaNya (Nabi Muhammad saw)

pada malam hari dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsa yang kami berkati

sekelilingnya, untuk memperlihatkan kepadanya tanda-tanda (kekuasaan) Kami.

Sesungguhnya Allahlah yang Maha Mendengar , Lagi Maha Mengetahui

( surah al-isra’ :ayat 1)

gambar-pemandangan-bulan-indah

KISAH ISRA’ DAN MIKRAJ

Maha Suci Allah yang dengan izinNya berlaku peristiwa Isra’ dan Mikraj  terhadap Nabi Muhammad saw iaitu perjalanan di waktu malam dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsa kemudian melalui 7 lapis langit. Setelah itu melalui Sidratul Muntaha dan akhir ke Baitul Ma’mur.

Nabi Muhammad saw telah menaiki BURAQ iaitu binatang yang lebih besar daripada keldai , lebih kecil dari baghal.Ketangkasan Buraq ini adalah sekali langkahnya adalah sejauh mata memandang. Dikisahkan bahawa Nabi Muhammad saw telah menunggangnya hingga ke Baitul Maqdis dan menambatnya di tempat para nabi menambatkan kenderaan mereka. Kemudian baginda bersolat 2 rakaat. Seusai sahaja solat, baginda keluar dan jibril membawakan kepada baginda 2 bekas yang berisi arak dan susu.Lalu Baginda memilih susu. Jibril berkata kepada baginda , ” Kamu memilih fitrah” .

images

Selepas itu baginda di isra’ ke langit dan sesungguhnya setiap langit ada yang menjaganya . Pada setiap langit, Nabi Muhammad saw berpeluang berjumpa dengan nabi-nabi terdahulu iaitu langit pertama , Nabi Adam AS ,  langit ke2 Nabi Yahya As dan Nabi Isa As , langit ke3 Nabi Yusuf As , langit ke 4 Nabi Idris As , langit ke 5 nabi Harun As , langit ke 6 Nabi Musa As dan di langit ke 7, baginda bertemu dengan Nabi Ibrahim As.

Sesungguhnya Allah telah mewahyukan kepada baginda saw dan umatnya dengan 50 kali sembahyang sehari semalam. Setelah itu Nabi Muhammad saw turun  dan berjumpa dengan Nabi Musa As. Bertanyalah Nabi Musa as kepada Muhammad mengenai apa yang difardukan oleh Allah swt kepadanya dan umatnya. Apabila Nabi Muhammad saw mengkhabarkan bahawa 50 kali solat sehari semalam, Nabi Musa As menyuruh Nabi Muhammad saw agar kembali bertemu semula kepada Allah agar mengurangkan waktu solat kerana umat nabi muhammad saw tidak akan mampu melaksanakannya. Sebelum itu telah diperintahkan kepada Bani Israil tetapi mereka tidak mampu menunaikannya. Akhirnya 5 waktu solat sahaja yang diperintahkan oleh Allah swt kepada umat nabi muhammad saw.

Bermulalah episod baru kepada kaum baginda ketika itu  (apabila Nabi Muhammad saw pada keesokan harinya setelah kembali semula ke Mekah pada waktu malam hari yang sama baginda di isra’kan.) Apakah reaksi mereka ? Ada diantara mereka yang bertepuk tangan, meletakkan tangan di atas kepala , ada yang kembali ke agama asal nenek moyang mereka (murtad). Semua itu terjadi disebabkan perasaan hairan yang wujud dalam jiwa mereka. Ketika itu orang quraisy terus berjumpa dengan Abu Bakar bertanyakan hal tersebut dan dia membenarkannya. Semenjak peritsiwa itulah Abu Bakar digelar As-Siddiq.

download (1)

BERTRANSAKSI DENGAN ALLAH SWT

Yang paling aneh ,

Anda mengenali Allah, namun anda tidak mencintaiNya,

Anda mendengar panggilanNya , tetapi anda menunda untuk datang kepadaNya,

Anda mengetahui bahawa besarnya keuntungan bergaul denganNya, namun anda banyak bergaul selain Dia

Anda sangat memerlukanNya , namun berpaling dariNya 

Jaminan Allah adalah jaminan yang tidak ada seorang pun yang akan mampu menghalangnya. Seorang mukmin itu akan berusaha agar dirinya,keluarganya, akalnya dan agamanya berada dalam lindungan Allah swt.  Salah satu jaminannya adalah dengan mendirikan Solat seperti yang telah diperintahkan oleh Allah swt melalui Nabi Muhammad saw. Mari kita bayangkan sekiranya 50 waktu solat sehari semalam difardukan tanpa pengurangan. Adakah mampu kita laksanakannya? Amat menyedihkan sekali kerana walaupun solat 5 waktu sahaja yang difardukan kepada kita tetapi ramai yang kecundang dalam melaksanakannya.

Sesungguhnya kita telah mengadakan perjanjian setiap kali ketika menunaikan solat. Setiap hari kita mengajukan catatan harian kepada Allah swt . Dia mengetahui  baik yang nyata dan tersembunyi. Ketahuilah bahawa dalam hadith riwayat bukhari dan muslim, Rasulullah saw bersabda yang bermaksud : “Para malaikat berganti mengawasi kalian pada waktu siang. Mereka berkumpul pada waktu solat subuh dan Asar. Kemudian malaikat naik ke langit membawa catatan kalian. Allah bertanya kepada mereka, sedangkan Allah lebih mengetahui dari mereka. ” Dalam keadaan bagaimana para hambaku ketika kalian meninggalkannya?” Mereka menjawab , ” Kami meninggalkan mereka dalam keadaan sedang solat. Dan kami mendatangi mereka ketika dalam keadaan solat”Sholat-Berjamaah-di-Masjid-Istiqlal

Wahai muslimin, sesungguhnya kita semua telah diangkat ‘ buku catatan’ kita untuk dipersembahkan kepada Allah swt pada waktu solat subuh dan asar.Maka hendaklah kita memperhiaskan dan mencantikkan lagi buku catatan kita itu agar ianya apabila dibentangkan kepada Allah swt dalam keadaan yang paling baik dan berkualiti.

SYIRIA

Inilah keadaan bumi syiria sebelum berlakunya kemusnahan .Kini  ianya musnah sama sekali. Apa yang anda lihat sekarang sudah tiada lagi di sana. Umpama padang jarak padang terkukur.

sumber gambar : FB Oh! Media

Apakah peranan kita sebagai saudara seagama ketika ini? Paling kurang hendaklah kita mendoakan mereka yang berada disana. Di sini, dianjurkan agar kita membaca Qunut Nazilah.

Disunahkan bagi umat islam itu untuk membaca DOA QUNUT NAZILAH di dalam solatnya apabila terjadinya bencana, musibah,peperangan, wabak dan sebagainya .

Sebagaimana Nabi Muhammad saw membacakan doa qunut nazilah selama sebulan selepas peristiwa pembunuhan sahabat-sahabat penghafaz al-quran .

“Sesungguhnya Nabi sallallahu`alaihiwasallam telah membaca doa qunut pada waktu selain dari Subuh ketika turunnya sewaktu pembunuhan sahabat-sahabatnya penghafaz-penghafaz al-Quran.” (HR. Bukhari dan Muslim)
Qunut Nazilah boleh dibacakan setiap sholat fardhu 5 waktu jika memang kedatangan bala musibah atau cobaan dari Allah SWT. Adapun untuk bacaan doa qunut nazilah tidak ditentukan bacaannya, meskipun demikian dianjurkan untuk berdoa dengan doa-doa yang ada riwayatnya dan sesuai dengan kondisi dan suasana yang sedang terjadi.

 

Sebagaimana yang pernah dilakukan oleh khalifah Umar Ibnul Khattab r.a, ketika memerangi orang-orang nashrani, bahwasanya beliau membaca qunut dengan doa yang sudah masyhur, diantara adalah sebagai berikut:

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لَنَا وَلِلْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ وَالْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوبِهِمْ وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَانْصُرْهُمْ عَلَى عَدُوِّكَ وَعَدُوِّهِمْ

Maksudnya :

Ya Allah ! Ampunilah kami, kaum mukminin dan mukminat, muslimin dan muslimat. Persatukanlah hati mereka. Perbaikilah hubungan di antara mereka dan menangkanlah mereka atas musuh-Mu dan musuh mereka”.

اَللَّهُمَّ الْعَنْ كَفَرَةَ أَهْلَ الْكِتَابِ الَّذِيْنَ يَصُدُّونَ عَنْ سَبِيْلِكَ وَيُكَذِّبُونَ رُسُلَكَ وَيُقَاتِلُونَ أَوْلِيَائَكَ

Maksudnya :

Ya Allah! Laknatlah orang-orang kafir ahli kitab (yahudi dan nashrani) yang senantiasa menghalangi jalan-Mu, mendustakan rasul-rasul-Mu, dan memerangi wali-wali-Mu.

اَللَّهُمَّ خَالِفْ بَيْنَ كَلِمِهِمْ وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُمْ وَأَنْزِلْ بِهِمْ بَأْسَكَ الَّذِيْ لاَ تَرُدُّهُ عَنِ الْقَوْمِ الْمُجْرِمِيْنَ

Maksudnya :

Ya Allah! Cerai beraikanlah persatuan dan kesatuan mereka. Goyahkanlah langkah-langkah mereka, dan turunkanlah atas mereka siksa-Mu yang tidak akan Engkau jauhkan dari kaum yang berbuat jahat”.

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ اَللَّهُمَّ إِنَّا نَسْتَعِيْنُكَ وَنَسْتَغْفِرُكَ وَنُثْنِيْ عَلَيْكَ وَلاَ نَكْفُرُكَ وَنَخْلَعُ وَنَتْرُكُ مَنْ يَفْجُرُكَ

Maksudnya :

Dengan Nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Ya Allah! Sesungguhnya hanya kepada Engkau kami mohon pertolongan, meminta ampunan, dan senantiasa memuji-Mu atas kebaikan yang diberikan. Kami tidak kufur kepada-Mu, dan kami berlepas diri serta meninggalkan orang-orang yang durhaka kepada-Mu”.

اَللَّهُمَّ إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَلَكَ نُصَلِّى وَنَسْجُدُ وَإِلَيْكَ نَسْعَى وَنَحْفِدُ. نَرْجُو رَحْمَتَكَ وَنَخْشَى عَذَابَكَ إِنَّ عَذَابَكَ بِالْكُفَّارِ مُلْحِقٌ

Maksudnya :

Ya Allah! Hanya kepada Engkau kami beribadah, hanya karena Engkau kami shalat dan sujud, hanya kepada Engkau pula kami berusaha dan berkhidmat. Kami sangat mengharap rahmat-Mu dan kami pun takut akan siksa-Mu, karena sesungguhnya siksa-Mu itu tidak akan pernah berkurang atas orang-orang kafir”.

 

Buatmu  Palestin, Lubnan, Iraq dan Syiria

 اللهم أَعِزَّ الإسلامَ و المسلمين , اللهم أَذِلََّ الشِركَ و المُشرِكِين , أللهم انْصُرْ اخوانَنَا المسلمين و المجاهدين و المُسْتَضْعَفِين , فى فلسطين و فى لُبْنَان و فى العراق وفى كل مكان و فى كل زمان

Maksudnya :

Ya Allah! Muliakan Islam dan orang islam. Ya Allah! Hinakan Syirik dan musyrikin. Ya Allah! Tolonglah saudara-saudara kami yang muslim dan mujahidin dan golongan-golongan lemah, di Palestine, di Lubnan, di Iraq dan di semua tempat dan di semua masa.

SUPER MURABBI

Super Murabbi

Langkahnya setapak demi setapak gagah  dilangkahi

Walaupun ketika suasana sunyi dirasai

Sanggup menghadapi suka duka dalam menuntun hati-hati ke arah redha-Nya

Tanpa mengira posisi

Malahan berlumba-lumba mencari dalam pasti

Dalam langkahnya itulah dia mencari

Redha illahi yang hakiki

 

images

Suatu ketika dahulu, Musab bin Umair telah dipilih oleh Rasulullah saw bagi menjalankan misi penting iaitu dihantar ke Madinah al-Munawwarah bagi mengajar kaum muslim disana mengenai Islam. Mereka adalah orang Ansar yang telah berbaih di Aqabah.

Ketika Musab tiba di Madinah, diketahui bahawa jumlah orang muslim disana adalah seramai 12 orang. Selepas itu, berkembanglah jumlahnya. Lihatlah bagaimana Musab memainkan peranannya dalam menawan hati penduduk Madinah hingga berduyun-duyun masuk Islam.

Musab adalah seorang yang cerdas fikirannya, luhur budi pekertinya ditambah dengan kejujurannya yang berjaya menawan hati orang-orang Ansar.

Tindakan yang tepat dan bijaksananya  telah membuktikan bahawa pilihan Rasulullah saw itu tepat. Dapat kita lihat bagaimana Musab memahami tugasnya untuk mengajak manusia mencari keredhaanNya. Akhlak yang ditonjolkan ketika itu mampu membuatkan orang-orang Ansar tertarik untuk mendekatinya dan sekaligus memeluk Islam.

 

IWA BESAR UNTUK TUGAS BESAR

Dari posisi lain, kita melihat bagaimana rasulullah saw memilih Musab walhal begitu ramai sahabat yang berada disekeliling baginda. Jawapannya adalah Musab mampu melakukan perubahan besar di dalam dirinya kerana orang yang sanggup berubahlah yang akan sanggup memikul tugas besar. Adapun orang yang penakut, hanya mampu menjadi pengikut sahaja. Musab ini sanggup belajar di kala terbatasnya sesuatu urusan. Halangan dan rintangan itulah yang mencerdaskan mindanya.

Begitulah kita sebagai muslim. Seharusnya memiliki kesedaran tinggi bagi “menjadi dirinya sendiri”. Tidak boleh menggantungkan diri kepada peribadi orang lain.

Berani memulakan kebaikan tanpa perlu menunggu orang lain,

Tidak mengharapkan ucapan tahniah dari orang lain,

Tidak mengharapkan tepukan dari orang lain,

Ragu dibuang dari kamus hidupnya,

Maju dengan penuh semangat.

 

KUNCINYA ADALAH DENGAN TARBIYAH DZATIYAH

“Bertakwalah kepada Allah di manapun kamu berada.Dan ikutilah perbuatan buruk itu dengan perbuatan baik, maka ia akan menghapuskannya.Dan bergaullah dengan manusia dengan akhlak yang baik” hadith riwayat tirmizi

Tarbiyah dzatiyah inilah yang akan mengubah diri sebagai sumber pengubah dan unsur pengubah.

Sebagaimana firman Allah dalam surah ar-rad :11 ” Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum sehingga kaum tersebut mengubah nasib suatu kaum sehingga kaum tersebut mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri”

 

jalan-berliku2-55ed98d45093737e0f800c67

 

 

 

 

 

 

KENALI TOKOH

Allah swt berfirman :
 ” Di antara orang-orang mu’min itu, ada orang-orang yang menepati janji mereka kepada Allah sehingga di antara mereka ada yang gugur. Di antara mereka pula yang menunggu-nunggu dan mereka sedikit pun tidak mengubah (janjinya) ”
Surah al ahzab : ayat 23

MUHAMMAD AL-GHAZALI

~Dilahirkan di sebuah kampung di Provinsi Bukhairah pada 1917
~Hafaz al quran sebelum usianya genap 10 tahun
~Pendidikan awal di sekolah rendah dan menengah Maahad Iskandariah, kemudian ke Fakulti Usuluddin dan bergelar doktor pada 1943
~Menjadi penasihat di Alazhar hingga menjadi mudir lembaga dakwah dan irsyad
~Menjadi staf pengajar di beberapa universiti antaranya universiti alazhar dan ummul qura’ , Mekah
~Pernah diangkat sebagai ketua Majma’ul Ilmi (forum keilmuan) di Universiti Amir Abdulqadir ,Aljazair
~Pernah berkhutbah menolak hasil kesepakatan Camp David dan menuntut agar dicerapnya syariat islam
~Antara kata-kata beliau :” Kita harus membela kalimat tauhid di era ini kerana untuk itu kita akan bertemu dengan Allah swt
~Meninggal dunia ketika sedang berdoa di muktamar yang membahaskan sekularisme pada tahun 1996
~karya tulisan beliau sekitar 50 buah buku antaranya khuluqul muslim dan humumu da’iyah

image

Syeikh Muhammad Al-Ghazali

INDAHNYA RAMADHAN!

” Barangsiapa yang menghidupkan bulan Ramadhan dengan iman dan mengharap pahala dari Allah, maka diampuni dosa-dosanya yang telah lalu” (hadith riwayat imam bukhari)

image

RAMADHAN UMPAMA POHON TAKWA

Pohon yang daunnya gugur sepanjang tahun kini tiba musimnya untuk tumbuh mekar kembali. Pohon takwa kini bertemu dengan waktu yang sesuai untuk berkembang menjadi pepohon yang rimbun,membolehkan ia menjadi tempat berteduh disamping pelbagai kebaikan serta memberikan buahnya sepanjang musim dengan izin Allah swt… Itulah RAMADHAN yang kita nanti-nantikan.

image

Iftar di bumi palestin

Dalam surah al- baqarah ayat 183 :

” Wahai orang-orang yang beriman! Diwajibkan atas kamu berpuasa seperti halnya diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa”

Allah juga berfirman dalam hadith qudsi
” Puasa itu untuk-Ku dan Aku-lah yang akan membalasnya;ia (orang yang berpuasa) telah mengekang hawa nafsunya,makannya dan minumnya demi Aku” (hadith imam bukhari)

Puasa itu adalah salah satu rukun islam. Jika roboh, maka robohnya seluruh ‘bangunan’ iaitu rukun islam. Puasa ramadhan itu hanya sebulan sahaja dan ia difardhukan pada tahun ke2 hijrah.

Puasa itu :

1- Kafarah Dosa

   Huzaifah ra mendengar Nabi SAW  
   bersabda :
  “Fitnah seseorang kepada keluarga,
   harta, dan tetangganya dapat ditutupi   dengan solat,puasa dan sedekah” ( hadith riwayat imam bukhari)

2-Penghapus Dosa-dosa yang telah
  berlalu
 
Abu Hurairah ra berkata bahawa Rasulullah saw bersabda :” Barangsiapa yang berpuasa pada bulan Ramadhan dengan iman dan mengharapkan pahala dari Allah swt ,ia akan diampuni dosa-dosanya yang telah lalu” (hadith riwayat imam bukhari)

3- Menjadi syafaat di hari kiamat
 
Diriwayatkan dari Abdullah bin Amir ra: bahawa Rasulullah saw bersabda :
” Puasa dan alquran akan memberi syafaat (pertolongan) bagi seorang hamba (yang berpuasa dan membaca alquran) pada hari kiamat: Puasa berkata : Wahai Rabbi,saya sudah mencegahnya dari makan dan melempiaskan nafsunya pada siang hari,maka terimalah syafaatku untuknya. Alquran pun berkata : aku sudah mencegahnya dari tidur pada malam hari,maka terimalah syafaatku untuknya.Kemudian keduanya pun memberi syafaat ” (Hadith Imam Ahmad)

4-Pintu khusus di Syurga

Pintu itu akan dimasuki oleh orang-orang yang membiasakan diri dengan berpuasa dengan sebenar-benarnya.

Dari Sahal ra disebutkan bahawa Rasulullah saw bersabda :

” Di syurga ada pintu yang disebut ar- rayyan. Di hari kiamat kelak, orang-orang yang berpuasa akan masuk melalui pintu itu dan tidak ada seorangpun yang akan melewatinya selain mereka. Ia dipanggil ,’ Di manakah ahli puasa?’ Mereka pun berdiri seraya memasukinya dan tidak seorangpun yang masuk (lewat pintu ini) selain mereka. Jika semuanya masuk ,lalu pintu itu ditutup dan tidak ada seorang pun yang melewatinya” (hadith riwayat imam bukhari)

Demikianlah puasa itu menjadi ibadah buat hamba-hambaNya yang mulia. Diibaratkan seperti mata air yang mengalir tenang menyirami pepohon takwa yang sedang membesar , lebat daunnya dan memberikan bekal keimanan hingga ramadhan yang mendatang.

Dari Abu Hurairah ra, bahawa Rasulullah saw bersabda :

” Solat 5 waktu, dari jumaat ke jumaat dan dari ramadhan ke ramadhan menjadi penghapus dosa di antara keduanya selama tidak melakukan dosa besar”
 ( hadith riwayat imam muslim)

TAQABBALLAHU MINNA WA MINKUM. WA LA TANSANA BID-DU’A!

(mudah mudahan allah menerima amal ibadah kita. janganlah kamu lupakan kami dalam doa-doamu)

RAMADHAN KAREEM DARI UMMU ‘ASMA KEPADA SEMUA MUSLIMIN MUSLIMAT .

image

image

image

image

MAFLA

MAFLA PALESTIN

UPDATE TERKINI 12/4/2015

wpid-img_52978969146089.jpeg

*****Keistimewaan Mafla Tebal*****

√100% dari timur tengah

√kainnya tebal& kait

√bendera Palestine

√Ukuran~

Panjang = 133 cm

Lebar. = 15 cm

Renda. = 10 cm

√tulisan Bahasa Arab

Maksud تضامنا مع غزه, القدس لنا~

Saling bersatu-padu

mempertahankan Gaza,

Al-quds untuk kita semua.

Anda ingin menjadikan mafla ini sebagai salah satu koleksi mafla anda?

Pm @ whatsapp @ telegram admin 0136512461 (Puan Aida) segera sementara stok masih ada..

Pakej ” Al-quds lana” ( mafla polyster dan headband) -RM 36 di semenanjung, RM 40 sabah & sarawak.(termasuk kos pos) -Hubungi 013-6512461(puan aida) untuk maklumat lanjut.

2mafla

Pakej “Save Gaza” ( mafla kait, mafla licin dan headband) -RM 45 termasuk kos pos di semenanjung sabah & sarawak. -Hubungi 013-6512461(puan aida) untuk maklumat lanjut.

tebb

Pakej “Al-Aqsa” ( mafla tebal dan headband) -RM 40 kos pos di semenanjung, RM 44 sabah & sarawak. -Hubungi 013-6512461(puan aida) untuk maklumat lanjut.

TANDA-TANDA IKHLAS

 

download

 Ikhlas mempunyai banyak tanda dan alamatnya yang banyak. Ia terserlah di dalam kehidupan orang yang ikhlas akhlaknya dan pandangannya kepada diri sendiri dan manusia. Di antara tanda dan alamat tersebut ialah :

 1.            Beliau takutkan kemasyhuran dan sanjungan yang boleh membawa fitnah kepada diri dan agamanya. Lebih-lebih lagi jika beliau seorang yang berkebolehan. Beliau meyakini bahawa Allah menerima sesuatu berdasarkan batin bukannya zahir, jika seseorang manusia itu memiliki kemasyhuran di seluruh pelusuk dunia sekalipun, sedangkan niatnya bercampur-baur, maka ia tidak memberi apa-apa makna.

Inilah yang menjadikan ramai di kalangan ulama’ salafussoleh takut kalau hati-hati mereka ditimpa fitnah kemasyhuran, kemegahan dan sanjungan. Mereka memberi amaran kepada murid-murid mereka tentang perkara tersebut. Ibrahim bin Adham berkata: “Orang yang kasihkan kemasyhuran tidak berlaku adil terhadap Allah.”

 

Salim bin Hanzalah berkata :

“Ketika kami berjalan mengiringi Ubai bin Kaab, Umar melihat kepada beliau lantas memukulnya dengan cemeti. Ubai berkata: ‘ Lihatlah wahai Amirul Mukminin, apakah yang telah kamu lakukan?’ Umar menjawab: ‘ Ini adalah kehinaan kepada pengikut dan fitnah kepada orang yang diikut.”

Inilah pandangan tajam Saidina Umar yang berharga terhadap apa yang berlaku. Walaupun pada mulanya pada zahir yang remeh, tetapi ia akan memberi kesan yang besar terhadap para pengikut dan ketua yang diikuti.

Al Hassan berkata :

“Pada suatu hari Ibnu Mas’ud keluar dari rumahnya dan beliau diikuti oleh segolongan manusia. Beliau berpaling kepada mereka lantas berkata: ‘Mengapa kamu semua mengikut aku? Demi Allah jika sekiranya kamu mengetahui apa yang berlaku di dalam rumahku, nescaya tidak ada seorang pun di antara kamu yang mengikutiku.”

Al-Hassan berkata :

“Sesungguhnya bunyi sepatu orang-orang yang mengelilingi seorang lelaki boleh menggoncangkan hati orang-orang yang bodoh.” Pada suatu hari Al Hassan keluar lalu beliau diikuti oleh segolongan manusia. Beliau berkata : “Adakah kamu mempunyai hajat? Jika tidak, apakah yang akan menimpa kepada hati mukmin?”

Ayyub As Sakhaitani keluar bermusafir, lalu beliau dikelilingi oleh manusia yang ramai. Beliau berkata :

“Kalau tidak kerana aku mengetahui bahawa Allah swt mengetahui dalam hatiku bahawa aku benci kepada perkara ini, nescaya aku takut kemurkaan Allah swt.”

Ibnu Mas’ud berkata :

“Jadilah kamu sumber ilmu, lampu petunjuk, penunggu setia rumah, pelita di malam hari, hati-hati yang sentiasa baru, berpakaian buruk, kamu dikenal di kalangan ahli langit dan tidak dikenali oleh ahli bumi.”

Al Fudhail bin ‘Iyadh berkata :

“Jika kamu boleh membuatkan kamu tidak dikenali, maka lakukanlah. Apa salahnya jika kamu tidak dikenali? Apa salahnya jika kamu tidak dipuji? Apa salahnya jika kamu dikeji oleh manusia tetapi dipuji di sisi Allah swt?”

Janganlah difahami dari athar-athar di atas bahawa ia menyeru kepada bersembunyi dan mengasingkan diri. Sesungguhnya athar-athar tersebut dari pemimpin-pemimpin para du’at yang soleh dan mempunyai peninggalan yang baik dalam arena da’wah kepada masyarakat.

Tetapi hendaklah difahami secara keseluruhannya bahawa ia adalah kesedaran terhadap bahaya syahwat diri yang tersembunyi dan berwaspada terhadap lubang dan jendela yang mana syaitan dapat menyusup masuk melalui ke dalam hati manusia.

Kemasyhuran pada zatnya bukanlah suatu yang tercela. Tidak ada di sana orang yang lebih masyhur dari para Nabi dan Khulaf Ar Rasyidin. Tetapi jika kemasyhuran itu wujud tanpa berusaha bersungguh-sungguh dan tamak untuk mendapatkannya, maka tidaklah menjadi kesalahan walupun ada keburukannya. Itulah yang disebut oleh Imam Al Ghazali :

Ia menjadi fitnah kepada orang-orang yang lemah, tidak kepada orang-orang yang kuat.”

2.            Orang yang ikhlas sentiasa menganggap dirinya cuai terhadap Allah swt, lalai dalam melaksanakan ibadat, tidak dapat mengawal hati dan dimasuki oleh sifat megah dan taajub dengan diri sendiri. Bahkan beliau merasa takut kalau-kalau dosanya tidak diampunkan oleh Allah atu kebaikannya tidak diterima. Setengah para solehin menangis bersungguh-sungguh di dalam sakitnya. Lalu sebahagian daripada orang yang menziarahinya berkata : Mengapa kamu menangis? Sedangkan kamu telah berpuasa, bersembahyang malam, berjihad, bersedekah, menunaikan haji dan umrah, mengajar dan berzikir? Beliau menjawab : Manalah aku tahu sama ada  perkara itu termasuk di dalam timbangan amalanku dan diterima di sisi Tuhanku? Sedangkan Allah berfirman di dalam surah al-Maidah ayat 27 :

 

“Sesungguhnya Allah hanya menerima dari orang  yang bertaqwa.”

At Tirmizi meriwayatkan dalam sebuah hadis bahawa :

“Aisyah, isteri Nabi saw berkata: ‘Aku bertanya Rasulullah saw tentang ayat ini (al Mukminin : 60)  yang bermaksud :

 

“Dan orang-orang yang memberikan apa yang telah mereka berikan, dengan hati yang takut.”

 

Aisyah berkata : ‘Adakah mereka itu orang yang meminum arak dan mencuri? Rasulullah menjawab : ‘Tidak, wahai anak as Siddiq, tetapi mereka ialah orang-orang yang berpuasa, bersembahyang dan bersedekah dalam keadaan mereka takut kalau-kalau amalan mereka tidak diterima. Merekalah orang-orang yang berlumba-lumba menuju kepada kebaikan.”

 

3.            Beliau lebih suka melakukan amalan kebaikan secara tersembunyi dari amalan yang dipenuhi dengan iklan dan irama paluan kemasyhuran. Di dalam jamaah beliau lebih suka menjadi seperti tunjang pokok. Walaupun tunjang tersembunyi di dalam perut bumi dan tidak dapat dilihat mata, namun ia adalah asas untuk pokok itu tegak dan hidup.

Dari Umar Ibnu al Khattab ra bahawa beliau pergi ke masjid Rasulullah pada suatu hari. Beliau mendapati Mu’az bin Jabal duduk di sisi kubur Rasulullah saw dalam keadaan menangis. Umar bertanya : “Apakah yang membuatkan kamu menangis?” Mu’az menjawab : “Aku menangis kerana telah mendengar Rasulullah saw bersabda : ‘Sesungguhnya riya’ yang sedikit adalah syirik. Sesiapa yang memusuhi wali Allah, sesungguhnya dia telah berperang dengan Allah. Allah mengasihi orang-orang yang baik dan bertaqwa yang tidak dikenali. Apabila mereka hilang, orang tidak mencarinya dan apabila mereka ada, mereka, mereka tidak dipanggil dan dikenali. Hati-hati adalah lampu petunjuk, mereka keluar dari setiap tanah berdebu yang gelap.”

 

 4.            Sama sahaja di sisi beliau sebagai pemimpin atau tentera, selagi mana kedua-duanya adalah berkhidmat dengan da’wahnya. Hatinya tidak dapat dikuasai oleh perasaan cinta untuk muncul ke depan, berada di barisan hadapan, mahu menjadi pemimpin dan menjawat bahagian kepemimpinan. Bahkan mungkin beliau lebih mengutamakan untuk menjadi tentera biasa kerana takut berlaku cuai dalam melaksanakan kewajipan dan tugas kepimpinan. Dalam setiap perkara, beliau tidak berusaha untuk menjadi ketua dan tidak memintanya. Tetapi jika beliau dibebankan dengan tugas tersebut, beliau memikulnya dan memohon pertolongan dari Allah swt dalam melaksanakannya. Rasulullah saw menyifatkan golongan ini seraya bersabda yang bermaksud :

“Beruntunglah seorang hamba yang memegang tali kekang kudanya di jalan Allah dalam keadaan rambutnya kusut dan kakinya berdebu. Sekiranya beliau brtugas sebagai pengawal, beliau menjadi pengawal. Dan jika sekiranya beliau berada di belakang, beliau berada di belakang.”

Semoga Allah meredhai Khalid bin al Walid yang dilucutkan dari jawatan panglima tentera sedangkan ketika itu beliau adalah panglima tentera yang sentiasa menang dalam peperangan. Beliau lantas bekerja di bawah pimpinan Abu Ubaidah tanpa merasa gelisah ataupun menyesal.

5.            Tidak menghiraukan keredhaan manusia jika disebaliknya adalah kemurkaan Allah swt. Sesungguhnya manusia berbeza-beza dari sudut tabiat, kecenderungan, cara berfikir dan matlamat mereka. Jadi percubaan untuk mendapat keredhaan mereka adalah satu matlamat yang tidak akan tercapai. Orang yang ikhlas tidak menyusahkan dirinya dengan perkara ini. Slogannya bersama Allah swt ialah :

 

               Semoga kamu merasai kemanisan,

               sedangkan kehidupan itu penuh kepahitan,

               Semoga kamu menjadi redha,

               sedangkan manusia marah,

               Semoga ada orang memakmurkan,

               di antara aku dan kamu,

               sedangkan di antara aku dan dunia ada kehancuran,

               Jika benarlah kamu mempunyai perasaan kasih,

               maka semuanya menjadi mudah,

               dan setiap sesuatu yang berada di atas tanah

               adalah tanah…

 6.            Hendaklah cinta dan benci, memberi dan menahan, redha dan marah, semuanya kerana Allah  swt dan agamanya, bukan kerana diri dan manfaatnya. Beliau tidak menjadi orang seperti orag-orang yang mengejar manfaat yng terdiri dari golongan munafiq yang dicela Allah di dalam kitabNya ( surah at Taubah : 58 ) yang bermaksud :

“Dan di antara mereka ada yang mencelamu tentng pembahagian zakat. Jika mereka diberi sebahagian daripadanya mereka bersenang hati, dan jika mereka tidak diberi sebahagian daripadaya dengan serta merta mereka menjadi marah.”

Kadang-kadang saudara dapat melihat segelintir manusia yang bekerja di dalam medan da’wah, apabila ditegur oleh salah seorang saudaranya dengan perkataan yang menyakitkan hatinya, atau perasaannya dilukakan dengan perbuatan yang menyinggung jiwanya serta orang yang rapat dengannya atau kaum kerabatnya, beliau cepat marah dan melenting lalu meninggalkan amal dan harakah serta mengasingkan  diri dari medan jihad.

Ikhlas kepada matlamat menuntutnya agar terus berada dalam da’wahnya, tetap kekal arah tujuannya walaupun dituduh salah, cuai dan melampau oleh orang lain. Ini adalah kerana beliau beramal kerana Allah swt, bukan kerana dirinya, keluarga atau orang tertentu di kalangan manusia.

Da’wah Allah bukan dimonopoli atau menjadi milik seseorang. Ia adalah da’wah kepada semua manusia. Mukmin tidak boleh meninggalkan da’wah kerana pendirian dan perbuatan-perbuatan tadi.

7.            Beliau tidak bersifat malas, lembap atau ketinggalan kerana perjalanan yang jauh, buah yang lambat dapat dipetik, lambat mendapat kejayaan dan penat bekerja dalam menghadapi manusia yang bermacam ragam. Beliau tidak bekerja untuk berjaya atau mencapai kemenangan semata-mata, bahkan semata-mata kerana mencari keredhaan Allah  swt dan mematuhi perintahNya.

Sesungguhnya Allah tidak bertanya manusia pada hari kiamat: “Mengapa kamu tidak mencapai kemenangan?” tetapi Dia akan bertanya: “ Mengapa kamu tidak berjuang?” Dia tidak akan bertanya mengapa mereka tidak berjaya, tetapi bertanya kenapa mereka tidak bekerja.

8.            Gembira dengan setiap kemunculan orang yang mempunyai kelayakan dalam barisan orang-orang yang bekerja untuk membawa panji-panji, memberi saham kepada amal dan memberi peluang kepada setiap yang berkebolehan menggantikan tempatnya tanpa cuba menyekat dan menghalangnya, atau menghina dan marah kepadanya. Bahkan kita melihat bahawa orang yang ikhlas itu, apabila melihat ada orang yang lebih baik darinya dalam memikul tugas, beliau mengundur diri dalam keadaan redha. Beliau akan mengutamakan orang itu dari dirinya dalam keadaan taat dan bahagia kerana beliau mengundur setapak ke belakang.

Epilog Cinta Ibrahim-Hajar : Kisah Sebuah Pengorbanan

Oktober 14, 2013 oleh azizeehasan

 

Sudah terlalu lama Nabi Ibrahim AS mendambakan seorang anak. Ketika melewati usia tua, isteri Nabi Ibrahim as, Hajar mengandung dan ia menjanjikan pewarisan zuriat keturunannya. Lantaran itu Nabi Ibrahim as semakin sayang kepada Hajar.

Hari demi hari akhirnya Hajar  pun melahirkan seorang bayi lelaki yang sihat dan diberi nama Ismail. Keadaan ini menambahkan kasih sayang Nabi Ibrahim a.s terhadap Hajar dan anaknya Ismail. Namun Allah mahu menguji mereka. Allah memerintahkan Nabi Ibrahim dan  Hajar ke suatu tempat yang jauh, yang Nabi Ibrahim as sendiri tidak mengenal tempat itu.

imagesBaginda Nabi Ibrahim keluar merantau dari Bumi Palestin dengan menunggang seekor unta bersama Hajar dan Ismail ke tempat  yang dia sendiri tidak tahu tujuannya. Namun dia amat yakin akan adanya  Allah yang akan membimbingnya. Setelah berminggu-minggu berjalan tibalah Nabi Ibrahim di sebuah daerah yang bernama Mekah, satu daerah yang kering kontang dan tidak ada penghuni. Hanya terlihat gurun pasir dan gunung-gunung batu, tidak ada tanaman untuk dimakan juga tidak ada air untuk diminum. Nampaknya di sinilah  Hajar dan Ismail diperintahkan Allah untuk hidup dan bermukim.

Bagaimanalah perasaan Nabi Ibrahim as ketika itu. Tentu sahaja beliau berasa sangat sedih dan pilu, namun beliau berkata kepada  Hajar:  ”Bertawakallah kepada Allah yang telah menentukan kehendak-Nya, percayalah kepada kekuasaan-Nya dan rahmat-Nya. Dialah yang memerintah aku membawa kamu ke sini dan dialah yang akan melindungi kamu dan menyertai kamu di tempat yang sunyi ini. Sungguh kalaulah bukan perintah dan wahyu-Nya, tidak sekalipun aku tekad untuk meninggalkan kamu di sini seorang diri bersama puteraku yang sangat aku cintai ini. Percayalah wahai Hajar bahawa Allah yang Maha kuasa tidak akan menelantarkan kamu berdua tanpa perlindungan-Nya. Rahmat dan barakah-Nya akan tetap turun di atas kamu untuk selamanya. Insya-Allah”

Setelah ditinggal  Nabi Ibrahim as untuk tempoh beberapa ketika, keadaan  Hajar dan Ismail sangat mencemaskan.  Hajar   diuji dengan kelaparan dan dahaga di gurun tandus tersebut. Akibat kelaparan, air susunya juga tidak cukup untuk menyusui  puteranya Ismail. Puteranya Ismail menangis meronta-ronta sehingga menyayat hati Sang Ibu bernama Hajar. Kelaparan, kecemasan serta  tangisan tanpa henti-henti Nabi  Ismail as  membuatkan  Hajar menjadi panik. Dia berlari-lari ke sana ke mari untuk mencari sesuap makanan atau seteguk air  buat penghilang lapar dan dahaga.

Lalu  Hajar pergi ke bukit Safa, dia berharap agar dapat menemui sesuatu yang mampu  menolongnya, namun hanya batu dan pasir yang ditemuinya di sana. Dari Bukit Safa itu dia melihat bayangan air yang mengalir di atas Bukit Marwah, kemudian dia berlari lagi ke bukit Marwah, namun setelah dia tiba di sana, yang wujud adalah hanya bayangan fatamorgana belaka.

Diriwayatkan dalam keadaan Hajar yang tidak berdaya dan hampir putus asa, setelah berulang alik sebanyak tujuh kali di antara Bukit Sofa dan Marwah, datanglah malaikat Jibrail lalu bertanya: “Siapakah sebenarnya engkau ini?” Kemudian  Hajar menjawab : “Aku adalah hamba sahaya Ibrahim”. Jibril bertanya lagi :” Kepada siapa engkau ditinggalkan di sini?”,  Hajar menjawab : “Hanya kepada Allah.

Lalu malaikat Jibrail berkata lagi : “Jika demikian, maka engkau telah ditinggalkan kepada Dzat yang Maha Pemurah dan Maha Pengasih, yang akan melindungimu, mencukupkan keperluan hidupmu dan tidak akan mensia-siakan kepercayaan ayah puteramu kepada-Nya”

Lalu  Hajar diajak  ke suatu tempat di mana malaikat Jibrail menginjakkan telapak kakinya dengan kuat di atas tanah. Dengan  izin Allah keluarlah dari bekas telapak kaki itu air yang begitu jernih. Mata air itu kemudian dinamakan mata air zam-zam yang tak pernah kering sehingga  hari ini. Keadaan ini pula yang menjadikan Kota Mekah semakin lama semakin tumbuh dan berkembang pesat zaman berzaman sehinggalah ke hari ini. Mekah menjadi bumi penuh barokah dan rahmah.

Sementelahan itu pula, ketika Nabi Ismail AS mencapai usia remaja, Nabi Ibrahim mendapat mimpi bahawa dia telah diperintahkan Allah untuk menyembelih puteranya tersebut.  Begitu lama Nabi Ibrahim as termenung untuk menafsirkan mimpi itu. Sesungguhnya amat berat ujian yang bakal dihadapinya.  Namun sesuai dengan firman Allah: “Allah lebih mengetahui di mana dan kepada siapa Dia mengamanahkan risalahNya”. Lalu Nabi Ibrahim menuju ke Mekah untuk menemui dan menyampaikan perintah tersebut kepada puteranya Nabi Ismail as.

Sebagaimana firman Allah yang bermaksud : QS 2: 124, “ Dan (ingatlah, ketika Ibrahim diuji Tuhannya dengan beberapa kalimat (perintah dan larangan), lalu Ibrahim menunaikannya. Allah berfirman: “Sesungguhnya Aku akan menjadikanmu imam bagi seluruh manusia”. Ibrahim berkata:  “(Dan saya memohon juga) dari keturunanku”. Allah berfirman: “JanjiKu (ini) tidak menimpa orang-orang  yang zalim”.

Tanpa ragu-ragu dan berfikir panjang Nabi Ismail pun menjawab perkhabaran ayahnya : “Wahai ayahku! Laksanakanlah apa yang telah diperintahkan oleh Allah kepadamu.  Kemudian dipeluknya Nabi Ismail AS dan dicium pipinya ,Nabi Ibrahim lantas berkata : “Bahagialah aku mempunyai seorang putera yang taat kepada Allah, berbakti kepada orang tuanya serta yang ikhlas hati menyerahkan dirinya untuk melaksanakan perintah Allah”

Ketika perintah penyembelihan yang mengerikan telah tiba. Diikat kedua belah tangan dan kaki Nabi Ismail AS, dibaringkanlah dia di atas pelipisnya, lalu diambillah parang tajam yang sudah tersedia. Maka terjadilah perang batin di hati Nabi Ibrahim as, antara perasaan seorang ayah di satu pihak dan kewajiban seorang rasul di satu pihak yang lain. Namun akhirnya dengan memejamkan matanya, parang diletakkan di leher Nabi Ismail AS dan penyembelihan pun dilakukan.

Namun apa yang berlaku, parang yang tajam itu menjadi tumpul di leher Nabi Ismail AS.  “Wahai ayahku yang dicintai, rupa-rupanya engkau tidak sampai hati untuk menyembelih leherku karena melihat wajahku, cubalah  engkau telangkupkan aku dan laksanakanlah tugasmu tanpa melihat wajahku”.  Berkali-kali dilakukan tetapi tetap jua tidak berhasil.

Dalam keadaan bingung dan sedih, datanglah wahyu Allah : “Wahai Ibrahim, sesungguhnya kamu telah membenarkan mimpimu itu, sesungguhnya demikianlah kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik. Sesungguhnya ini benar-benar suatu ujian yang nyata. Dan kami tebus anak itu dengan seekor sembelihan yang cukup besar”.

Kemudian sebagai ganti nyawa Nabi Ismail AS, Allah memerintahkan Nabi Ibrahim AS menyembelih seekor kambing yang telah tersedia di sampingnya. Inilah asal permulaan sunnah berqurban yang dilakukan oleh umat Islam pada setiap hari raya Eidhul Adha di seluruh dunia.

Kisah-kisah Qurani ini sentiasa bergema ketika menjelang hari raya Eiduladha. Ia  adalah kisah episod cinta kudus seorang manusia figur yang tinggi pengorbanannya terhadap Allah azzawajallah. Ujian kesulitan dan kepayahan yang dilalui Nabi Allah Ibrahim as, isteri dan puteranya adalah lambang kekudusan ubudiyah yang tidak ada tolak bandingnya di dalam sejarah kemanusian. Ia terlakar dalam babak-babak korban kasih dan cinta demi satu perjuangan agung dan besar.

Ibrah di sebalik tragedi cinta yang menyayatkan hati ini tidak terhenti dengan drama pilu dan sedih tetapi berakhir dengan sesuatu yang indah, manis, bahagia dan luar biasa. Ia adalah sebuah ujian, sebuah perjuangan, sebuah pengorbanan yang dilakukan dengan ikhlas demi menjunjung risalah besar dan agung serta mewariskan keturunan zuriat penyambung risalah. Mungkin  Hajar tidak pernah membayangkan kota Mekah yang dahulunya tidak berpenghuni, tanah yang gersang, kering kontang tanpa air, tempat  di mana dia berlinangan air mata demi seteguk air, sekarang sudah berkembang pesat menjadi kota moden yang  dikunjungi ramai manusia ketika ini.

Para duat di jalan allah perlu meneliti setiap babak kisah ini, mengamati perjalanan pahit manis rumahtangga dakwah pasangan sejoli Ibrahim-Hajar. Ke’jantanan’ puteranya Nabi Ismail as yang membuktikan tanda cinta yang tidak berbelah bagi. Kisah ini menjadi kisah dakwah bagaikan sejambak mawar merah yang  mekar mewangi dan harum sekalipun dikelilingi duri-duri yang tajam.

Marilah kita renungkan kembali kisah agung ini, marilah kita jadikan  kisah keluarga Nabi Ibrahim AS yang penuh ujian, perjuangan dan pengorbanan sebagai teladan perjuangan di atas jalan dakwah ini.Semoga hadirnya  Eidul Adha menjadi momentum untuk meningkatkan daya juang, kesabaran menghadapi ujian dari Allah serta  meningkatkan ruh keihklasan untuk berkorban demi agama, bangsa dan negara.

————————————————————————————————————————————————–

Sila layari http://maalimfitariq.wordpress.com/ untuk membaca  lebih banyak lagi kalam tarbiyyah dari Ustaz Azizee Hasan

PELAYARAN UMAT BIAR SELAMAT

Dari Abu Hurairah berkata: Rasulullah s.a.w bersabda:

Perumpamaan orang yang menegakkan hukum Allah dengan orang yang diam terhadapnya seperti sebuah kaum yang dipilih untuk berlayar dengan sebuah kapal lalu sebahagian dari mereka ada yang mendapat tempat di atas dan sebahagian mereka lagi di bahagian bawah perahu. Lalu orang berada di bahagian bawah perahu apabila mereka mencari air untuk minum mereka harus melintasi orang-orang yang berada di bahagian atas seraya berkata: “Seandainya boleh kami lubangi apa sahaja perahu ini untuk mendapat bahagian kami sehingga kami tidak mengganggu orang yang berada di atas kami.” Seandainya mereka yang di atas tidak menegah mereka yang berada di bawah itu, maka mereka akan binasa semuanya. Namun sekiranya mereka mencegah dengan tangan mereka, maka mereka akan selamat kesemuanya.”

(Hadis ini diriwayatkan oleh Bukhari di dalam Sahihnya di dalam Kitab al-Syirkah no. 2326)

Hadis ini adalah sebuah hadis yang sangat indah di mana ia di penuhi dengan pelbagai perumpamaan. Secara umumnya hadis ini menggambarkan kehidupan sekelompok masyarakat ketika sedang berlayar. Mereka diumpamakan seperti golongan-golongan yang terdapat di dalam sesebuah masyarakat.

Golongan Pertama
Golongan pertama ialah mereka yang melanggar hukum-hukum Allah dan yang melakukan kemungkaran dan kerosakan di muka bumi. Mereka mahu menebuk dan melubangkan kapal. Mereka mahu bertindak demikian kerana tidak mahu menyusahkan dan mengganggu penumpang di bahagian atas apabila mahu mengambil air. Lalu mereka mahu mengambil jalan mudah dengan menebuk sahaja kapal. Mereka diumpamakan seperti penumpang yang duduk di bahagian bawah kapal. Ia menggambarkan rendahnya kedudukan mereka dengan sebab perbuatan mereka itu.

Golongan Kedua
Selain dari golongan di atas terdapat dua lagi golongan iaitu mereka yang berpegang dengan hukum-hukum Allah, yang menghalalkan yang halal dan mengharamkan yang haram serta menyuruh kepada kebaikan dan mencegah kemungkaran. Mereka juga adalah pemimpin masyarakat. Mereka inilah yang duduk di bahagian atas kapal sekali gus menggambarkan ketinggian martabat mereka.

Golongan Ketiga
Manakala golongan yang satu lagi ialah mereka yang membiarkan sahaja perbuatan tersebut. Mereka tidak ambil pusing dengan apa yang berlaku dan langsung tidak mencegahnya. Mereka hanya melihat dan membiarkan.

Gambaran Hidup Umat

Hadis ini membawakan perumpamaan dan perbandingan situasi dengan situasi. Hadis ini mengumpamakan situasi umat keseluruhannya dengan situasi mereka yang menaiki kapal ini. Sebahagian dari umat memelihara dan berpegang teguh dengan agama. Sebahagian yang lain pula melanggar batas-batas tersebut. Tindakan mereka yang menghalang golongan yang melakukan kemungkaran ini akan menyelamatkan umat keseluruhannya dan sekiranya mereka dibiarkan melakukan kemungkaran tersebut akan menyebabkan kehancuran umat keseluruhannya. Situasi ini diumpamakan seperti mereka yang menaiki kapal ini.

Pelayaran Umat
Sungguh indah perumpamaan ini yang mana umat yang melayari kehidupan di dunia yang penuh dengan ujian, dugaan, tekanan diumpamakan seperti pelayaran sebuah kapal yang perlu menempuh ombak besar, laut bergelora dan kadang-kadang juga berdepan dengan angin yang kencang. Kejayaan kapal ini sampai ke destinasi adalah bergantung kepada manusia yang mengemudi kapal ini dengan izin Allah. Mereka akan berjaya ke destinasi sekiranya mereka bersatu hati. Mereka akan berjaya ke matlamat yang dituju apabila masing-masing tidak hanya memikirkan diri sendiri tetapi juga memikirkan orang lain apabila ingin melakukan sesuatu. Pelayaran mereka juga akan berjaya kiranya ada di kalangan mereka yang sentiasa mengawasi perbuatan-perbuatan yang akan merosakkan kapal yang mereka naiki.

Inilah sebuah perumpamaan sebuah kapal dengan gambaran keadaannya dan kesudahan perjalanannya dan juga apa yang berlalu di sekelilingnya, di atasnya dan di dalamnya.

Asas Kejayaan Ummah
Hadis ini mengajarkan kepada kita bahawa asas kejayaan sesebuah ummah ialah:

a) Setiap anggota masyarakat mesti saling bahu membahu, bantu membantu dalam usaha untuk mengukuhkan kebenaran dan perkara-perkara kebaikan. Setiap anggota masyarakat juga perlu bersatu dalam mencegah kemungkaran dan menghalang sebarang tindakan yang akan menghancurkan ummah. Bersatu teguh bercerai roboh.

b) Kita mesti berusaha menghalang sebarang tindakan yang bertujuan untuk merosakkan ummah serta mencegah sebarang perbuatan maksiat dan dosa. Kita tidak mahu seluruh umat akan mendapat azab Allah dan umat akan hancur kesemuanya. Ini kerana Allah telah berfirman

“Dan jagalah diri kamu daripada (berlakunya) dosa (yang membawa bala bencana) yang bukan sahaja akan menimpa orang-orang yang zalim di antara kamu secara khusus (tetapi akan menimpa kamu secara umum). dan ketahuilah Bahawa Allah Maha berat azab seksa Nya.” (al-Anfal:25)

c) Antara malapetaka umat juga ialah sikap berdiam diri dan tidak ambil peduli terhadap perbuatan mungkar bahkan meredainya dan merasa tidak apa dengannya. Apa yang lebih teruk lagi apabila mereka merasakan perkara makruf itu adalah mungkar dan perkara mungkar itu satu amalan makruf. Contohnya suara-suara yang mengatakan: “Perkara itu tidak ada kaitan dengan aku” atau dengan nada yang lebih keras lagi: “Kita sekarang berada pada zaman kebebasan. Setiap orang bebas untuk memilih apa yang ia suka”. Na’uzubillahi min zalik.

Kita tidak mahu kapal kita karam di tengah lautan. Biarlah ia berlayar dan berjaya berlabuh di pelabuhan seterusnya menikmati kehidupan bahagia yang kekal abadi. Sebuah kehidupan yang keindahannya tidak pernah terlihat dek mata, tidak pernah terdengar dek telinga dan tidak pernah terlintas di fikiran. Amin Ya Rabbal ‘Alamin

Oleh,

Ustazah Suriani binti Sudi
Ahli Majlis Pembangunan Belia, Ikatan Muslimin Malaysia (ISMA).
Sumber: Majalah Iman Bil No.13

AURAT : LOGIK AKAL VS TUNTUTAN IMAN

Istilah aurat cukup sinonim dengan wanita, walaupun golongan lelaki juga mempunyai aurat mereka sendiri. Mengapa sedemikian rupa? Kita sedia maklum, lelaki Islam wajib menutupi bahagian badannya bermula dari pusat hinggalah ke lutut. Dengan memakai seluar pendek yang menutupi pusat, yang labuhnya melepasi lutut sudah dikira menutup aurat dalam syara’. Berdasarkan pemerhatian kebiasaan, seorang lelaki muslim yang menutup aurat seperti yang dituntut syarak, tidak membawa perbezaan yang signifikan berbanding kebanyakan lelaki-lelaki bukan muslim yang berpakaian sama, tanpa langsung berniat untuk menutup aurat.

Tetapi, jika seorang wanita Islam menutup aurat, sudah tentu ianya jelas diketahui umum bahawa dia sedang menutup aurat dan sedang mematuhi perintah Tuhannya. Hal ini kerana, aurat wanita yang wajib ditutup adalah seluruh tubuh badan kecuali muka dan tapak tangan (dari pergelangan tangan hingga ke bawah). Seorang wanita yang bertudung, berpakaian longgar dan memakai stokin sudah tentu jelas kelihatan berbeza berbanding wanita-wanita bukan Muslim di sekelilingnya. Secara jelas lagi nyata, wanita berpakaian menutup aurat diketahui umum akan agama yang dianutinya, agama Islam.

Tidak dapat dinafikan lagi, perbezaan ketara tuntutan syarak pada kedua-dua jantina yang berbeza ini cukup jelas kelihatan. Hakikatnya jelas dapat dilihat sendiri oleh sekalian manusia. Wanita harus membeli pakaian-pakaian longgar dan labuh, perlu mengganti pakaian saat keluar dari rumah atau didatangi yang bukan mahram, perlu berpanas terik berselubung badan dan sebagainya. Perbezaan tuntutan ini sememangnya mengundang pelbagai persoalan, dari benak jiwa yang tidak beriman mahupun yang beriman. Hal ini kerana manusia dikurniakan mata oleh Allah untuk melihat, juga akal yang sememangnya dikurniakan sebagai satu kelebihan oleh Allah kepada manusia berbanding makhluk lain untuk berfikir. Ditambah pula dengan hadirnya nafsu dalam diri yang sentiasa meronta-ronta berkehendakkan sesuatu, juga syaitan yang sering membisikkan ragu.

Namun, Allah tidak meninggalkan manusia bergelumang dengan persoalan-persoalan pensyariatan tanpa jawapan. Disebabkan itulah Allah mewujudkan satu unsur terkuat dalam jiwa manusia yang beruntung. Unsur terkuat yang dapat menenangkan berontakan persoalan-persoalan pensyariatan ini dikenali sebagai ‘iman’. Dengan hadirnya iman, kebebasan akal untuk berfikir bagai diikat pada satu paksi kukuh.

Sememangnya Allah sendiri tidak menghalang manusia berfikir, malah Allah mengalakkan menggunakan akal sebebasnya hanya sekiranya kebebasan itu dapat menambah keimanan. Justeru, di sinilah kekuatan akal seorang manusia yang beriman. Logik akalnya didasari dengan peranan unsur iman yang terpasak kuat dalam jiwa.

Begitulah halnya dengan isu aurat. Seharusnya lelaki dan wanita muslim bermula dengan melihat khabar iman dalam jiwa. Iman menuntut kita semua sebagai khalifah Allah di muka bumi ini untuk membenarkan dalam hati, berikrar dengan lidah dan membuktikan dengan perbuatan pada segala apa yang disampaikan oleh Rasulullah S.A.W kepada kita semua. Di sinilah bermulanya episod keyakinan yang mantap pada sebuah pensyariatan. Dengan meyakini bahawa tiada Tuhan selain Allah, dan Nabi Muhammad itu Pesuruh Allah, segala apa yang disuruh, disaran, ditegah ataupun dilarang, pastinya mudah diterima.

Dengan keyakinan, hati yang tertunduk patuh pada Pencipta sanggup melakukan apa sahaja asalkan mendapat keredhaan dan keampunan daripadaNya. Hati yang diselaputi iman benar-benar jelas membayangi apa yang dikehendakinya pada pengakhiran sebuah perjalanan kehidupan. Semestinya semua mengidamkan pengakhiran yang baik dan imbuhan Syurga nan indah yang dipenuhi bidadari/bidadara Syurga, dengan sungai susu, arak dan madu yang mengalir di bawahnya, dengan pohon-pohon buahan dan sebagainya. Dengan pandangan dan matlamat jelas inilah, manusia nekad melakukan apa sahaja yang diperintahkan.

Inilah jawapan dan rahsianya pada kepelikan seorang mukmin. Walaupun, dengan mata berneracakan dunia, kelihatan seperti mereka sanggup bersusah payah, dilihat tidak bebas melakukan apa yang ingin dilakukan.., tetapi sebenarnya manusia-manusia beriman ini, tidak sedikit pun merasa terbeban malah merasa puas dan bebas, kerana berjaya melepasi kehendak-kehendak dan tuntutan-tuntutan sebuah kebahagiaan berpanjangan di akhirat kelak.

Aurat lelaki dan aurat wanita bukanlah sesuatu yang mampu disingkap dengan logik akal, kerana Allah yang menciptakan kedua-dua golongan manusia ini semestinya lebih Maha Tahu akan apa yang diperlukan, apa yang sesuai dengan fitrah kejadian mereka. Kita semua yang hanya menjadi ‘sesuatu yang diciptakan’ oleh Allah Yang Maha Berkuasa ini sedikitpun tidak layak untuk mempersoalkannya. Malah, kelebihan akal yang juga diciptakan Allah ini semestinya terhad, jauh lebih terhad berbanding Pengetahuan Dia Yang Maha Mengetahui.

Semestinya Dia Yang Maha Penyayang lagi Maha Mengetahui menyusun segalanya dengan susunan yang terbaik yang bakal memberikan kebaikan kembali kepada khalifah-khalifah ciptaanNya. Haruslah diingat bahawa tiada sedikitpun Allah berkehendakkan pada kita semua ini, yang hanyalah ciptaanNya, tetapi, kitalah yang amat berkehendakkan bermacam-macam perkara dari Tuan yang Menciptakan kita, Allahurabbuna..

Justeru, jelaslah bahawa seharusnya tiada langsung ruang yang tersedia membenarkan kita melanggar perintah Allah, termasuklah dalam perihal menutup aurat, hatta lelaki mahupun perempuan. Jika sudah hilang rasa malu pada manusia, sedarlah bahawa, seharusnya kita berganda-ganda malu pada Allah yang menciptakan kita semua, yang kemudiannya tanpa berkira memberi nikmat kehidupan yang tak terhitung. Semoga kita semua menjadi hamba-hamba ciptaan Allah yang benar-benar layak bergelar khalifah, yang tercatat nama dalam senarai penghuni SyurgaNya, amin…

Hasil Nukilan,

Siti Balqis Binti Syed Mohamad Noor
Eksekutif Penerangan
Media Wanita ISMA
Blog: sitibalqis.wordpress.com

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.