Sejarah Syiah Qaramitah menyerang Kaabah dan mencuri Hajarul Aswad

 

ainul2Ainul Kuaibah, tempat diletakkan Hajarul Aswad yang dicuri

 

Hari Al-Tarwiyah (hari kelapan dalam bulan Zulhijjah), tentera Syiah Qurmuty (diketuai oleh Hamadan Ibn Al-Ashath Al-Qurmuti) menyerang konvoi haji pada tahun 317 Hijrah, membunuh semua jemaah haji, kemudian beliau menyerang Kaabah, menarik keluar Hajarul Aswad dan memecahkan kepada 8 bahagian kecil.

Menarik keluar pintu Kaabah dan kemudian memecahkannya, menarik keluar kisa’a Al-Kabah dan memotongnya kepada banyak pecahan dan memberikannya kepada sahabat-sahabat beliau, kemudiannya beliau mengarahkan pengikut-pengikut beliau untuk memusnahkan Mizab Al-Kabah (saluran untuk menyalurkan air sekiranya hujan dari atas Kaabah). Apabila pengikut beliau cuba untuk memusnahkan saluran ini, dia (pengikut yang diarahkan) terjatuh dari bumbung Kaabah dan mati.

Beliau (Hamadan) kemudiannya menyuruh pengikutnya mencampakkan mayat-mayat jemaah haji yang telah mereka bunuh ke atas bumbung Kaabah, Mizab (saluran air) mengalirkan darah orang Muslim buat pertama kalinya dalam sejarah. Beliau kemudian mencampakkan mayat-mayat selebihnya ke dalam telaga zam-zam sehingga penuh dan kemudian menutup telaga ini dengan batu yang besar.

Wanita Qurmuti (pengikut Syiah) akan membawa air kononnya untuk menyiram mayat-mayat jemaah haji ini atau memberi minum kepada jemaah haji yang tercedera, akan tetapi apabila mereka berjumpa dengan jemaah haji yang masih hidup, mereka akan membunuhnya tanpa memberi air.

Mereka (wanita Qurmuti) percaya bahawa mereka perlu membunuh sekurang-kurangnya 3 orang Sunni (Nasibi, gelaran yang mereka berikan pada orang Sunni) yang dahaga untuk mereka mendapat tempat di Jannah. Mayat-mayat yang lain pula ditanam di dalam Masjidil Haram dimana mereka (jemaah haji) dibunuh tanpa solat jenazah, ghosul mahupun dikafankan.

Kemudian beliau (Hamadan) berdiri di depan pintu Kaabah dan menjerit ke langit dan berkata: “ Akulah yang berani mencabar Allah, akulah yang berani mencabar Tuhan, Dia mencipta kamu dan aku membunuh kamu semua (jemaah haji)”.

Pengikutnya yang turut memusnahkan Hajarul Aswad juga menjerit ke langit: “Di mana burung-burung Ababil Engkau? Di mana batu Sijjil (batu dari tanah yang terbakar) Engkau?” Merujuk kepada peristiwa serangan bergajah yang dipimpin oleh raja Abrahah sebelum kedatangan agama Islam.

Kemudian beliau membawa Hajar Aswad ke timur (Al-Qatif) dengan menggunakan 70 ekor unta, setiap unta yang membawa Hajarul Aswad jatuh sakit dan kemudian mati di tengah padang pasir. Kemudian mereka membina ‘Ainul Kuaibah’ dan meletakkan Hajarul Aswad di situ selama 22 tahun dan menyuruh orang ramai mengerjakan haji di situ (Ainul Kuaibah), tetapi tiada siapa yang pergi.

Selama 22 tahun orang Islam tidak mengerjakan haji.

Kemudian, Khalifah Al-Muktadir Billah menyerang pengikut-pengikut Qurmutiah dan membunuh mereka dalam peperangan antara 80 ribu askar menentang 3 ribu askar Qurmutiah. Satu kumpulan kecil Qurmutiah, lebih kurang 10 buah keluarga dapat melarikan diri ke Syria (Bilad Al-Sham) kemudian ke Jabal Al-Arab, sebuah gunung di Arab dan menyembunyikan diri supaya tidak dibunuh, salah sebuah keluarga tersebut adalah Al-Assad.

Rujukan: Al-Bidayah Wa An-Nihayah, Ibnu Kathir

Sejarah ini juga telah ditulis dalam pelbagai kitab sejarah turath Islam seperti Tarikh At-Tabari, Al-Kamil Fi At-Tarikh, Al-Muntazam Fi Tarikh Al-Muluk Wa Al-Umam dan Tarikh Ibn Khaldun.
Rujuk: http://www.alukah.net/web/fayad/0/23826/

http://www.indahnyaislam.my

SELAMATKAH POKEMON GO?

Assalamualaikum wrm wbt.

Di Malaysia , aura POKEMON GO masih terasa kepada mereka yang lahir pada tahun 1980an. Dahulunya  hanya sekadar bertukar-tukar kad yang dibeli di kedai atau hanya boleh ditonton siaran kartun POKEMON di kaca televisyen. Kini, ia didatangkan dengan versi baru iaitu dengan hanya di hujung jari anda sahaja. Samada anda bersetuju untuk menekan butang DOWNLOAD APPLICATION atau sebaliknya.

pokemon-go-screenshots-squirtle

Adakah anda tahu bahawa pengaruh Pokemon Go ke atas saham Nintendo Co ltd mampu melonjakkan saham mereka naik sebanyak 70%? Keuntungan yang diperolehi oleh mereka berlipat kali ganda?

Rajah di bawah pula kita dapat melihat sendiri  dari sudut kekerapan interaksi sosial antaranya fb, instagram, twitter dan lain-lain.

Pokemon-Go-Usage-Stats

Dari aspek keselamatan juga, ia mengundang banyak mudarat kepada pengguna aplikasi ini. Antaranya 2 remaja jatuh gaung sewaktu cuba menangkap pokemon, seorang remaja dilanggar kereta akibat terlalu asyik bermain aplikasi tersebut. Malahan ada yang sampai menceroboh kawasan persendirian dan pelbagai lagi kisah yang anda dengari atau tonton sendiri. Tidak ketinggalan jua terutama mereka yang berkhidmat dalam sektor pertahanan negara dinasihatkan agar tidak memuatnaik aplikasi tersebut kerana ia boleh mendedahkan pelbagai perkara mengenai keselamatan negara kepada pihak musuh.

Masjid sebagai tempat berkumpulnya umat islam juga tidak ketinggalan terlibat dalam hal ini.Ingin mencari pokemon didalam masjid? Kedengaran agak lucu tetapi sedarkah kita bahawa dengan sewenang-wenangnya tempat ibadah dicemari dengan aplikasi yang tidak memberikan manfaat langsung untuk kemenjadian umat islam itu sendiri .

pokemondalammasjid

Mufti juga telah mengeluarkan fatwa bahawa permainan Pokemon dan Pokemon Go itu perlu dijauhi kerana memberikan mudharat yang besar seperti mengagungkan kuasa dewa tertentu dan amembawa kepada perjudian.Manakala Pokemon Go pula, berdasarkan kes lalu, membawa bahaya dari segi pengintipan pihak luar, pencerobohan ruang peribadi, kemalangan serta kelalaian. Malahan beberapa lagi mufti negeri lain telah bermusyawarah dan mengambil ketetapan dalam  permasalah itu.

http://www.muftiwp.gov.my/index.php/perkhidmatan-s/bl/1116-bayan-linnas-siri-66-integriti-data-peribadi-dan-kesihatan-pemain-selamatkah-pokemon-go

Sedarkah kita bahawa dunia tanpa sempadan ini membolehkan seseorang itu celaru akan identitinya sendiri? Hinggakan hp menjadi ‘kiblat” baginya. Banyak perkara sejak akhir-akhir ini menggugah kedudukan Islam itu sendiri. Belum pun habis cerita mengenai konsert Selena Gomez, muncul pula Pokemon Go di negara kita . Alhamdulillah para ulama’ serta ilmuan bersama berganding bahu mengenai kemudharatan aplikasi ini kepada semua golongan tidak kira kepada semua rakyat di Malaysia ini. Masih ada lagi yang menegur dan segera memberikan pandangan akan hal ini.

Semoga kita tergolong dalam golongan yang tidak menjebakkan diri ke dalam kemudharatan serta senantiasa mengingati akan peranan kita sebagai khalifah disini.

KEPENTINGAN HIDUP BERMASYARAKAT

Gambar : sesi santai di padang taman Desa Anggerik 24/7/16

“Wahai manusia! Sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan , dan Kami menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak , supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih taqwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui , lagi Maha Mendalam PengetahuanNya (akan keadaan dan amalan kamu. ” surah al-hujurat:13

Para pembaca budiman, ketahuilah bahawa Islam tidak membayangkan akan individu itu hidup bersendirian atau berseorangan malahan mesti hidup dalam masyarakat. Jika dilihat dalam al-quran itu sendiri, tiada ungkapan seperti ” wahai orang beriman..” tetapi Allah sebut dengan ” Wahai orang-orang yang beriman…” .Maksudnya secara berjemaah dan bukannya berseorangan. Marilah kita bersama berfikir sejenak. Tugas dan tanggungjawab yang ditaklifkan ke atas manusia itu sendiri memerlukan bantuan, jaminan dalam usaha memikul dan melaksanakannya.

Demikian juga didalam kehidupan seharian. Jiran tetangga merupakan orang yang terdekat berada di rumah kita.Merekalah yang terdahulu yang akan kita bertegur-sapa apabila keluar dari kediaman masing-masing. Saling bertanya khabar berita, saling ziarah menziarahi apabila berkelapangan . Banyak manfaat yang diperolehi apabila bersama dengan jiran tetangga. Apapun yang utamanya adalah hendaklah saling bertaaruf sesama jiran tetangga itu sendiri. Itu adalah langkah pertama. Tidak boleh di’skip’!. Taaruf hendaklah dengan adabnya. Bukan dengan semberono sahaja. Ikhtilat hendaklah dijaga.

Apabila ada ruang dan kesempatan untuk mengenali lebih ramai lagi jiran kita itu, maka sesuatu acara atau aktiviti kemasyarakatan hendaklah dilaksanakan diperingkat taman. Contohnya  seperti jamuan hari raya. Itu paling mudah. Masing-masing membawa potluck dan bersama-sama berkongsi juadah . Sambil menikmati juadah yang terhidang, diselitkan sekali aktiviti lain bagi mengeratkan lagi silaturrahim seperti aktiviti cabutan bertuah dan bertukar-tukar hadiah.Sesungguhnya moment itu sangat berharga!

Di sinilah peranan kita bermula.Bagaimana bertaaruf dengan jiran setaman mampu melonjakkan lagi medan dakwah kita dengan lebih luas? Kita mampu mengajak mereka kepada perkara ma’ruf dan nahi mungkar. Dari sesi taaruf, bertukar kepada sesi bertanyakan perihal  makanan yang dibawa untuk dinikmati bersama dan  akhirnya jiran itu kan bertukar-tukar nombor telefon. Seterusnya sesi ziarah menziarahi di waktu yang lain.

Sesungguhnya perjumpaan di alam maya tidak sama apabila bersua muka. Hari ini, teknologi canggih yang berada dihujung jari membuatkan seseorang mengambil mudah akan perkara ini. Tidak dinafikan akan manfaat besar yang diperolehi dari teknologi ini tetapi apabila kita terlepas pandang , ia akan memudaratkan diri. Jadilah kita jiran yang hanya bersua di dunia maya, hanya bertanya khabar melalui aplikasi telegram atau whatsapp sahaja. Normalkah begitu?

Inilah langkah kita untuk melakukan dakwah fardiyyah kepada masyarakat yang berbilang bangsa ,bahasa dan budaya. Terciptanya hubungan dan ikatan secara langsung serta mampu mengkayakan diri dengan pelbagai pengalaman . Hendaklah kita mengikhlaskan diri dengan seikhlas-ikhlasnya sebagaimana yang diketahui dari hadith  pertama dalam matan arbain apabila melakukan apa jua pekerjaan.

Keberkahan, taufiq dan hasilnya hendaklah diserahkan kepada Allah swt sebulat-bulatnya.Usaha hendaklah seiring dengan doa.

BUNGKUS DAN ISI

 

 

Rumah Type 54

 

Oleh : Ust. DR. Amir Faishol Fath, MA.

Hidup akan sangat melelahkan, sia-sia dan menjemukan bila pikiran hanya digunakan untuk mencari dan mengurus BUNGKUS-nya saja serta mengabaikan dan mengacuhkan ISI-nya.

Apa itu “BUNGKUS”-nya dan apa itu “ISI”-nya?.

“Rumah yang indah” hanya bungkusnya.
“Keluarga bahagia” itu isinya.

“Pesta pernikahan” hanya bungkusnya.
“Sakinah, mawadah, warahmah” itu isinya.

“Ranjang mewah” hanya bungkusnya.
“Tidur nyenyak” itu isinya.

“Kekayaan” itu hanya bungkusnya.
“Hati yang bahagia” itu isinya.

“Makan enak” hanya bungkusnya.
“Gizi, energi, dan sehat” itu isinya.

“Kecantikan dan Ketampanan” hanya bungkusnya.
“Kepribadian dan hati” itu isinya.

“Bicara” itu hanya bungkusnya.
“Amal nyata” itu isinya.

“Buku” hanya bungkusnya.
“Pengetahuan” itu isinya.

“Jabatan” hanya bungkusnya.
“Pengabdian dan pelayanan” itu isinya.

“Kharisma” hanya bungkusnya.
“Ahlaqul karimah” itu isinya.

“Hidup di dunia” itu bungkusnya.
“Hidup sesudah mati” itu isinya.

Utamakanlah ISI-nya.
Namun rawatlah BUNGKUS-nya.

Jangan memandang rendah dan hina setiap BUNGKUS yang kita terima, karena berkah tak selalu datang dari BUNGKUS kain sutera melainkan juga datang dari BUNGKUS koran bekas.

Janganlah setengah mati mengejar apa yang tak bisa kita bawa mati.

(Manhajuna/HSJ)

SUDAH BERAKHIRKAH RAMADHAN?

ALLAHU AKBAR.. ALLAHU AKBAR… ALLAHU AKBAR

TAQABBALLAHU MINNA WA MINKUM WA LA TANSA BID-DUA

(mudah-mudahan allah menerima amal badah kita .janganlah kamu melupakan kami dalam doa-doamu)

aidilfitri

 

Seorang pujangga pernah berkata:

Wahai Hamba Allah, bulan apakah yang telah menguasai kita? 

Kalau kita benar-benar berfikir, kita akan menangisi berlinangan air mata darah

Bagaimana kita tidak menangisi bulan yang telah berlalu, sedang kita melalaikannya?

Kita pun tidak tahu, apakah amalan kita ditolak atau diterima.

Sesungguhnya Allah swt melatih umat islam  dengan mengasah keimanan kita melalui bulan yang mulia iaitu bulan ramadhan. Di bulan inilah , bulan PESTA IBADAH , bulan PESTA NGAJI , PESTA SADAQAH JARIAH dan pelbagai lagi . Siapa yang tidak mahu amalannya mendapat ganjaran pahala yang berlipatkali ganda? Semestinya semua umat islam walaupun tiada sepenuh hati mesti ada secuit rasa untuk mengejar ganjaran itu.

” JADILAH HAMBA YANG RABBANI (SEMATA-MATA KERANA ALLAH SWT) DAN JANGAN MENJADI HAMBA RAMADHANI (RAMADHAN SAHAJA) “

Jadi bagaimanakah rancangan kita selepas habisnya Ramadhan? Antaranya :

1- BERSAMA ALLAH SWT

*Hendaklah terus menerus menjaga solat-solat sunat disamping solat fardhu tidak ditinggalkan.

*Terus menjaga qiamullail

*Terus menjaga solat subuh & isya’ berjemaah (keutamaan kkepada kaum lelaki)

*Melaksanakan puasa-puasa sunat

*Menjaga lisan dengan istimrar membaca al-quran

2-BERSAMA ORANG LAIN

*Terus menerus membuat kebajikan

*Meneruskan majlis ilmu dalam pelbagai bentuk dan suasana

*Tetap bersikap dermawan dan bermurah hati

 

Ayuh berlumba mengejar jannatul firdausi.!

 

SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI MAAF ZAHIR BATIN DARI UMMU ASMA’ SEKELUARGA

LAILATUL QADAR

imageContent

 

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

تَحَرَّوْا لَيْلَةَ الْقَدْرِ فِى الْوِتْرِ مِنَ الْعَشْرِ الأَوَاخِرِ مِنْ رَمَضَانَ
.
Carilah lailatul qadar di malam ganjil dari sepuluh malam terakhir di bulan Ramadhan. [HR. Bukhari]

Alhamdulillah..Sesungguhnya segala pujian dirafakkan kepada Sang Pencipta di atas izinNya kita masih menghirup udara nyaman, diizinkanNya melakukan amal ibadah pada bulan yang penuh barakah ini. Begitu cepatnya masa berlalu dan kini kita memasuki fasa ke 3 dalam bulan Ramadhan .

Mengapa kita mencari-cari malam LAILATUL QADAR ini? Sesungguhnya Allah swt telah berfirman :

إِنَّا أَنزَلْنَاهُ فِي لَيْلَةِ الْقَدْرِ  وَمَا أَدْرَاكَ مَا لَيْلَةُ الْقَدْرِ  لَيْلَةُ الْقَدْرِ خَيْرٌ مِّنْ أَلْفِ شَهْرٍ تَنَزَّلُ الْمَلَائِكَةُ وَالرُّوحُ فِيهَا بِإِذْنِ رَبِّهِم مِّن كُلِّ أَمْر سَلَامٌ هِيَ حَتَّىٰ مَطْلَعِ الْفَجْرِ .

Sesungguhnya kami telah menurunkannya (Al Qur’an) pada malam kemulian. Dan tahukan kamu apakah malam kemuliaan itu?  Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan. Pada malam itu turun malaikat-malaikan dan malaikan Jibril dengan izin Tuhannya untuk mengatur segala urusan. Malam itu (penuh) kesejahteraan sampai terbit fajar

Sesungguhnya kemuliaan malam lailatul qadr ada dinyatakan juga di dalam sebuah hadith yang diriwayatkan Abu Hurairah r.a:

مَنْ قَامَ لَيْلَةَ الْقَدْرِ اِيْمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ وَمَنْ صَامَ رَمَضَانَ اِيْمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

Siapa yang mengerjakan ibadah pada malam qadar dengan iman dan ikhlas, maka diampuni dosanya yang telah lalu. Dan barang siapa berpuasa di bulan Ramadhan, dengan iman dan ikhlas, maka diampuni dosanya yang telah lalu”. (Hadits Shahih, riwayat al-Bukhari: 1768 dan Muslim:1268).

Pelbagai cara atau bentuk ibadah yang boleh kita lakukan untuk mengejar malam lailatul qadar, tetapi dari sekian banyak itu ada sebuah ibadah yang dianjurkan Nabi Muhammad SAW, sebagaimana apa yang diriwayatkan oleh lima imam hadits:

عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ: قُلْتُ يَارَسُوْلَ اللهِ اَرَاَيْتَ اِنْ عَلِمْتُ اَيُّ لَيْلَةٍ لَيْلًةَ الْقَدْرِ مَااَقُولُ فِيْهَا. قَالَ قُوْلِى اَللَّهُمَّ اِنَّكَ عَفُوٌّ تُحِبُّ الْعَفْوَ فَاعْفُ عَنِّى

Dari Sayidah ‘Aisyah, r.a. Ia berkata: saya bertanya kepada Rasulullah SAW, Apa pendapat Engkau, seandainya aku menemukan malam lailatul qadar, maka do’a apakah yang semestinya aku ucapkan pada malam itu? Rasullullah SAW, menjawabnya; berdo’alah dengan mengucapkan “Ya Tuhanku, sesungguhnya Engakau Dzat Maha Pengampun, dan menyukai memberikan pengampunan kepada hamban-Nya, maka ampunilah kesalahanku.” (H.R. Lima Imam hadits, kecuali imam Abu Daud).

Semoga segala amalan kita diterima olehNya dan diberikan ganjaran jannatul a’la di akhirat kelak. Ameen.

 

 

 

AGAR SELALU ISTIQOMAH

13335754_1717846821831631_7832534884501020843_n.jpg

Sesungguhnya kita diingatkan agar sentiasa berdoa agar terus istiqomah diteguhkan hati dalam ketaatan.Kerana apa? Hatta abi Muhammad saw sendiri menganjurkan kita berdoa kerana hati kita boleh sahaja berbolak-balik. Oleh itu , Nabi Muhammad saw sendiri menganjurkan agar sentiasa berdoa :

 

يَا مُقَلِّبَ الْقُلُوبِ ثَبِّتْ قَلْبِى عَلَى دِينِكَ

(Wahai Dzat yang Maha Membolak-balikkan hati, teguhkanlah hatiku di atas agama-Mu).”

Buktinya didalam hadith Nabi Muhammad saw :

Syahr bin Hawsyab berkata bahwa ia berkata pada isteri Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, Ummu Salamah,

يَا أُمَّ الْمُؤْمِنِينَ مَا كَانَ أَكْثَرُ دُعَاءِ رَسُولِ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- إِذَا كَانَ عِنْدَكِ

“Wahai Ummul Mukminin, apa do’a yang sering dipanjatkan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam jika berada di sisimu?

Ummu Salamah menjawab,

كَانَ أَكْثَرُ دُعَائِهِ « يَا مُقَلِّبَ الْقُلُوبِ ثَبِّتْ قَلْبِى عَلَى دِينِكَ ».

“Yang sering dibaca oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam adalah,  (Wahai Dzat yang Maha Membolak-balikkan hati, teguhkanlah hatiku di atas agama-Mu)’.”

Ummu Salamah pernah bertanya pada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam,

يَا رَسُولَ اللَّهِ مَا لأَكْثَرِ دُعَائِكَ يَا مُقَلِّبَ الْقُلُوبِ ثَبِّتْ قَلْبِى عَلَى دِينِكَ

“Wahai Rasulullah kenapa engkau lebih sering berdo’a dengan do’a,

’Ya muqollibal quluub tsabbit qolbii ‘ala diinik’

Wahai Dzat yang Maha Membolak-balikkan hati, teguhkanlah hatiku di atas agama-Mu’. ”

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam seraya menjawab,

يَا أُمَّ سَلَمَةَ إِنَّهُ لَيْسَ آدَمِىٌّ إِلاَّ وَقَلْبُهُ بَيْنَ أُصْبُعَيْنِ مِنْ أَصَابِعِ اللَّهِ فَمَنْ شَاءَ أَقَامَ وَمَنْ شَاءَ أَزَاغَ

“Wahai Ummu Salamah, yang namanya hati manusia selalu berada di antara jari-jemari Allah. Siapa saja yang Allah kehendaki, maka Allah akan berikan keteguhan dalam iman. Namun siapa saja yang dikehendaki, Allah pun boleh menyesatkannya.”
Setelah itu Mu’adz bin Mu’adz (yang meriwayatkan hadits ini) membacakan ayat,

رَبَّنَا لَا تُزِغْ قُلُوبَنَا بَعْدَ إِذْ هَدَيْتَنَا

“Ya Tuhan kami, janganlah Engkau jadikan hati kami condong kepada kesesatan sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami.” (QS. Ali Imran: 8)

(HR. Tirmidzi, no. 3522; Ahmad, 6: 315. Tirmidzi mengatakan bahwa hadits ini hasan. Al-Hafizh Abu Thahir mengatakan bahwa sanad hadits ini hasan)
Hanya Allah yang memberi taufik dan hidayah untuk terus berada di atas ketaatan.

Marilah kita senantiasa berdoa agar ditetapkan hati kita di jalan yang diredhaiNya. 

Tadabbur 

 

 

 

RAMADHAN KAREEM

Alhamdulillah.Segala puji bagi Allah ,Rabb sekalian alam. Selawat dan salam semoga dilimpahkan kepada Nabi Muhammad saw , keluarga dan sahabat-sahabatnya serta orang-orang yang mengikutinya dengan ihsan hingga hari kiamat kelak.

Sesungguhnya beruntunglah kita kerana diizinkan olehNya untuk bertemu dengan bulan Ramadhan pada tahun ini kerana ada dikalangan kita tidak diberi kesempatan untuk bersua lagi dengan bulan yang penuh barakah ini. Bersyukurlah kerana masih diberikan nikmat umur yang panjang sehingga berpeluang untuk mengaut pelbagai nikmat yang Allah swt taburkan khusus kepada umat islam.

Pada bulan inilah pelbagai amal kebajikan dilipat gandakan olehNya. Amalan sunnah dan wajib  yang dibuat pada bulan ini akan dilipatgandakan pahalanya. Rezeki para mukmin semakin bertambah dan tidak lupa jua bahawa di dalamnya terdapat 1 malam yang lebih baik dari 1000 bulan.

Semoga dibulan yang penuh berkah ini kita mampu melonjakkan amal ibadah kita serta mampu berterusan amal kebaikan ini walaupun setelah habisnya bulan Ramadhan

images

AL-UMMU AL-MADRASAH

Sabda Rasulullah saw yang bermaksud :

“Setiap kalian adalah pemimpin dan setiap kalian akan ditanya tentang apa yang dipimpinnya. Pemimpin negara adalah pemimpin dan ia akan ditanya tentang yang dipimpinnya.Seorang lelaki adalah pemimpin bagi keluarganya dan ia akan ditanya tentang yang dipimpinnya.Seorang wanita adalah pemimpin bagi anggota keluarga suaminya serta anak-anaknya dan ia akan ditanya tentang mereka.Seorang budak adalah pemimpin atas harta tuannya dan ia akan ditanya tentang harta tersebut.Setiap kalian adalah pemimpin dan setiap kalian akan ditanya tentang yang dipimpinnya”

(HR Bukhari 893 dan Muslim 1829)

download (2)

Wanita Mukminah adalah tonggak utama dalam membimbing  generasi pelapis di masa hadapan. Bahkan tugas wanita itu walaupun berada di mana-mana posisi samada menjawat jawatan di dalam kerajaan mahupun swasta hatta yang memilih menjadi surirumah semuanya memainkan peranan penting dalam mempastikan bahawa anak-anak dan rumahtangga mereka seimbang dari sudut duniawi dan ukhrawi. Peranan utama wanita adalah mendidik anak-anak disamping tanggungjawab itu jua dipikul di bahu suami kerana secara fitrahnya wanita atau ibu itu sendiri mempunyai sifat semulajadi yang sabar dalam melayan karenah anak-anak.

Pepatah arab pernah menyebut : “Al-Ummu Al-Madrasah” yang bermaksud “Ibu Adalah sekolah”.  Ketahuilah bahawa ibu adalah madrasah yang sedang mempersiapkan anak-anak agar menjadi  masyarakat yang baik budi pekertinya serta mencorak kehidupan anak-anak agar selari dengan ajaran Islam itu sendiri. Begitu besarnya peranan wanita itu sendiri kerana dari dirinya bakal lahir generasi pewaris yang bakal menerajui kelangsungan kehidupan selepasnya. Pada dirinya terletak kekuatan peribadi umat seterusnya dalam membina bangsa dan negara.

Perancangan jahat kepada wanita islam telah bermula semenjak zaman Nabi Adam As lagi iaitu bagaimana iblis menggoda dan memujuk Nabi Adam As melalui isterinya Hawa agar memakan buah yang dilarang oleh Allah swt. Dari situ musuh-musuh islam menyedari bahawa kekuatan umat Islam adalah terletak pada keperibadian wanita muslimah.Ketahuilah bahawa mereka mengkaji dan terus mengkaji bagaimana hendak menjatuhkan umat islam itu sendiri.

” Apabila kamu mahu menjauhkan umat islam daripada agamanya, maka jinak-jinakkanlah wanitanya dengan pertandingan nyanyian, lakonan, filem dan sebagainya yang boleh merosakkan akhlak dan akhidahnya ”  (Maldhom Akhnov ,Akademi Star Arab World)

Itulah idea yang lahir dari musuh islam  dan perancangan halus telah dilancarkan bagi memerangkap wanita islam agar semakin jauh daripada agama itu sendiri.

Nilai masyarakat islam adalah sejauhmana mereka memelihara kehormatan dan kemuliaan wanita islam. Perkara ini dibuktikan oleh Rasulullah saw ketika menerima bai’ah wanita ketika berhijrah dahulu.

Firman Allah saw yang bermaksud :

” Wahai Nabi! Apabila orang-orang perempuan yang beriman datang kepadamu untuk memberi pengakuan taat setia, bahawa mereka tidak akan melakukan syirik kepada Allah dengan sesuatu pun dan mereka tidak akan mencuri dan mereka tidak akan  berzina dan mereka tidak akan membunuh anak-anaknya dan mereka tidak akan melakukan sesuatu perkara dusta yang mereka ada-adakan dari kemahuan hati mereka, dan mereka tidak akan menderhaka kepadamu dalam sesuatu perkara yang baik, maka terimalah pengakuan taat setia mereka dan pohonlah kepada Allah mengampuni dosa mereka, sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani ” Surah Mumtahanah ayat 12

Sesuatu tamadun itu runtuh melalui perancangan musuh dengan terlebih dahulu meruntuhkan ikatan kekeluargaan dengan mengenepikan peranan ibu dalam keluarga.Kemudian   meletakkan  suatu harga diri yang rendah bagi gelaran surirumah Begitu jua dengan meruntuhkan sistem pendidikan dengan menghilangkan rasa hormat kepada guru dan yang ketara sekali adalah dengan menjatuhkan idola masyarakat yang berwibawa seperti ulama dan cendekiawan.

Prof. Muhammad Qutb dalam Maa’rakah al-Taqalid menjelaskan bahawa :Seorang anak yang rosak boleh menjadi baik sekiranya mendapat asuhan dari  ibu yang baik. Sebaliknya seorang ibu yang rosak akhlaknya hanya boleh melahirkan generasi yang rosak akhlaknya. Sebab inilah merosakkan wanita muslimah menjadi agenda kaum yahudi

Perancangan musuh itu bukan sahaja terhenti setakat itu sahaja bahkan melalui                     teori yimages (1)ang yang digunapakai  dipelbagai lapisan masyarakat dan kaum di serata dunia termasuk institusi pendidikan tinggi. Pendidikan psiologi yang dicipta oleh Albert Bandura yang berketurunan Yahudi Kanada.
TEORI DONT SAY NO TO CHILDREN.                                                                   Dia telah mencipta Teori Behavior / teori pembelajaran sosial. Teori ini mengakibatkan sikap atau pandangan anak sahaja yang benar akan membuatkan anak tidak mampu menghagai orang tuanya. Itulah agenda yahudi dari sudut pendidikan sosial agar ibu bapa atau penjaga tidak boleh menyebut perkataan No , Tidak , Laa kepada anak-anak sendiri.

Apa yang disarankan Allah swt adalah bertentangan dengan  teori Albert Bandura . Buktinya ada didalam Al-Quran iaitu dalam surah Luqman.

” Dan Ingatlah ketika Luqman berkata kepada anaknya, sewaktu dia memberi pengajaran kepadanya, ” Wahai Anakku! Janganlah engkau menyekutukan Allah, sesungguhnya mempersekutukan (Allah) itu adalah benar-benar kezaliman yang besar” ayat 13

Dalam tafsir fi zilal quran ada menerangkan bahawa datangnya persoalan tauhid dalam bentuk nasihat oleh luqman al hakim kepada anaknya. Tujuannya adalah mendapatkan kebaikkan dan itulah sikap yang wajar bagi bapa dengan memberikan nasihat.Di sinilah Luqman al-hakim melarang anaknya mempersekutukan Allah kerana ia merupakan syirik yang besar.

” Dan Janganlah kamu memalingkan wajahmu daripada manusia (kerana sombong) dan Janganlah berjalan di bumi dengan angkuh.Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong dan membangga diri” ayat 18

Kemudian dalam ayat 18 ini diterangkan akan cara bagaimana berdakwah iaitu dengan tidak bersifat takbur atau angkuh kepada manusia lain.Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang yang sombong dan membangga diri.

Begitulah perancangan orang yahudi bagi menjauhkan umat islam itu sendiri  melalui pelbagai cara samada melalui wanita , teori pendidikan , dan sebagainya.

Moga perkongsian ini memberi manfaat kepada semua.

wallahu’alam.

noraidah@ummu asma’

 

 

 

Ibrah di Sebalik Isra’ dan Mikraj

maxresdefault

 

Maha suci Allah yang telah menjalankan hambaNya (Nabi Muhammad saw)

pada malam hari dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsa yang kami berkati

sekelilingnya, untuk memperlihatkan kepadanya tanda-tanda (kekuasaan) Kami.

Sesungguhnya Allahlah yang Maha Mendengar , Lagi Maha Mengetahui

( surah al-isra’ :ayat 1)

gambar-pemandangan-bulan-indah

KISAH ISRA’ DAN MIKRAJ

Maha Suci Allah yang dengan izinNya berlaku peristiwa Isra’ dan Mikraj  terhadap Nabi Muhammad saw iaitu perjalanan di waktu malam dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsa kemudian melalui 7 lapis langit. Setelah itu melalui Sidratul Muntaha dan akhir ke Baitul Ma’mur.

Nabi Muhammad saw telah menaiki BURAQ iaitu binatang yang lebih besar daripada keldai , lebih kecil dari baghal.Ketangkasan Buraq ini adalah sekali langkahnya adalah sejauh mata memandang. Dikisahkan bahawa Nabi Muhammad saw telah menunggangnya hingga ke Baitul Maqdis dan menambatnya di tempat para nabi menambatkan kenderaan mereka. Kemudian baginda bersolat 2 rakaat. Seusai sahaja solat, baginda keluar dan jibril membawakan kepada baginda 2 bekas yang berisi arak dan susu.Lalu Baginda memilih susu. Jibril berkata kepada baginda , ” Kamu memilih fitrah” .

images

Selepas itu baginda di isra’ ke langit dan sesungguhnya setiap langit ada yang menjaganya . Pada setiap langit, Nabi Muhammad saw berpeluang berjumpa dengan nabi-nabi terdahulu iaitu langit pertama , Nabi Adam AS ,  langit ke2 Nabi Yahya As dan Nabi Isa As , langit ke3 Nabi Yusuf As , langit ke 4 Nabi Idris As , langit ke 5 nabi Harun As , langit ke 6 Nabi Musa As dan di langit ke 7, baginda bertemu dengan Nabi Ibrahim As.

Sesungguhnya Allah telah mewahyukan kepada baginda saw dan umatnya dengan 50 kali sembahyang sehari semalam. Setelah itu Nabi Muhammad saw turun  dan berjumpa dengan Nabi Musa As. Bertanyalah Nabi Musa as kepada Muhammad mengenai apa yang difardukan oleh Allah swt kepadanya dan umatnya. Apabila Nabi Muhammad saw mengkhabarkan bahawa 50 kali solat sehari semalam, Nabi Musa As menyuruh Nabi Muhammad saw agar kembali bertemu semula kepada Allah agar mengurangkan waktu solat kerana umat nabi muhammad saw tidak akan mampu melaksanakannya. Sebelum itu telah diperintahkan kepada Bani Israil tetapi mereka tidak mampu menunaikannya. Akhirnya 5 waktu solat sahaja yang diperintahkan oleh Allah swt kepada umat nabi muhammad saw.

Bermulalah episod baru kepada kaum baginda ketika itu  (apabila Nabi Muhammad saw pada keesokan harinya setelah kembali semula ke Mekah pada waktu malam hari yang sama baginda di isra’kan.) Apakah reaksi mereka ? Ada diantara mereka yang bertepuk tangan, meletakkan tangan di atas kepala , ada yang kembali ke agama asal nenek moyang mereka (murtad). Semua itu terjadi disebabkan perasaan hairan yang wujud dalam jiwa mereka. Ketika itu orang quraisy terus berjumpa dengan Abu Bakar bertanyakan hal tersebut dan dia membenarkannya. Semenjak peritsiwa itulah Abu Bakar digelar As-Siddiq.

download (1)

BERTRANSAKSI DENGAN ALLAH SWT

Yang paling aneh ,

Anda mengenali Allah, namun anda tidak mencintaiNya,

Anda mendengar panggilanNya , tetapi anda menunda untuk datang kepadaNya,

Anda mengetahui bahawa besarnya keuntungan bergaul denganNya, namun anda banyak bergaul selain Dia

Anda sangat memerlukanNya , namun berpaling dariNya 

Jaminan Allah adalah jaminan yang tidak ada seorang pun yang akan mampu menghalangnya. Seorang mukmin itu akan berusaha agar dirinya,keluarganya, akalnya dan agamanya berada dalam lindungan Allah swt.  Salah satu jaminannya adalah dengan mendirikan Solat seperti yang telah diperintahkan oleh Allah swt melalui Nabi Muhammad saw. Mari kita bayangkan sekiranya 50 waktu solat sehari semalam difardukan tanpa pengurangan. Adakah mampu kita laksanakannya? Amat menyedihkan sekali kerana walaupun solat 5 waktu sahaja yang difardukan kepada kita tetapi ramai yang kecundang dalam melaksanakannya.

Sesungguhnya kita telah mengadakan perjanjian setiap kali ketika menunaikan solat. Setiap hari kita mengajukan catatan harian kepada Allah swt . Dia mengetahui  baik yang nyata dan tersembunyi. Ketahuilah bahawa dalam hadith riwayat bukhari dan muslim, Rasulullah saw bersabda yang bermaksud : “Para malaikat berganti mengawasi kalian pada waktu siang. Mereka berkumpul pada waktu solat subuh dan Asar. Kemudian malaikat naik ke langit membawa catatan kalian. Allah bertanya kepada mereka, sedangkan Allah lebih mengetahui dari mereka. ” Dalam keadaan bagaimana para hambaku ketika kalian meninggalkannya?” Mereka menjawab , ” Kami meninggalkan mereka dalam keadaan sedang solat. Dan kami mendatangi mereka ketika dalam keadaan solat”Sholat-Berjamaah-di-Masjid-Istiqlal

Wahai muslimin, sesungguhnya kita semua telah diangkat ‘ buku catatan’ kita untuk dipersembahkan kepada Allah swt pada waktu solat subuh dan asar.Maka hendaklah kita memperhiaskan dan mencantikkan lagi buku catatan kita itu agar ianya apabila dibentangkan kepada Allah swt dalam keadaan yang paling baik dan berkualiti.

noraidah@ummu asma’