SUPER MURABBI

Super Murabbi

Langkahnya setapak demi setapak gagah  dilangkahi

Walaupun ketika suasana sunyi dirasai

Sanggup menghadapi suka duka dalam menuntun hati-hati ke arah redha-Nya

Tanpa mengira posisi

Malahan berlumba-lumba mencari dalam pasti

Dalam langkahnya itulah dia mencari

Redha illahi yang hakiki

 

images

Suatu ketika dahulu, Musab bin Umair telah dipilih oleh Rasulullah saw bagi menjalankan misi penting iaitu dihantar ke Madinah al-Munawwarah bagi mengajar kaum muslim disana mengenai Islam. Mereka adalah orang Ansar yang telah berbaih di Aqabah.

Ketika Musab tiba di Madinah, diketahui bahawa jumlah orang muslim disana adalah seramai 12 orang. Selepas itu, berkembanglah jumlahnya. Lihatlah bagaimana Musab memainkan peranannya dalam menawan hati penduduk Madinah hingga berduyun-duyun masuk Islam.

Musab adalah seorang yang cerdas fikirannya, luhur budi pekertinya ditambah dengan kejujurannya yang berjaya menawan hati orang-orang Ansar.

Tindakan yang tepat dan bijaksananya  telah membuktikan bahawa pilihan Rasulullah saw itu tepat. Dapat kita lihat bagaimana Musab memahami tugasnya untuk mengajak manusia mencari keredhaanNya. Akhlak yang ditonjolkan ketika itu mampu membuatkan orang-orang Ansar tertarik untuk mendekatinya dan sekaligus memeluk Islam.

 

IWA BESAR UNTUK TUGAS BESAR

Dari posisi lain, kita melihat bagaimana rasulullah saw memilih Musab walhal begitu ramai sahabat yang berada disekeliling baginda. Jawapannya adalah Musab mampu melakukan perubahan besar di dalam dirinya kerana orang yang sanggup berubahlah yang akan sanggup memikul tugas besar. Adapun orang yang penakut, hanya mampu menjadi pengikut sahaja. Musab ini sanggup belajar di kala terbatasnya sesuatu urusan. Halangan dan rintangan itulah yang mencerdaskan mindanya.

Begitulah kita sebagai muslim. Seharusnya memiliki kesedaran tinggi bagi “menjadi dirinya sendiri”. Tidak boleh menggantungkan diri kepada peribadi orang lain.

Berani memulakan kebaikan tanpa perlu menunggu orang lain,

Tidak mengharapkan ucapan tahniah dari orang lain,

Tidak mengharapkan tepukan dari orang lain,

Ragu dibuang dari kamus hidupnya,

Maju dengan penuh semangat.

 

KUNCINYA ADALAH DENGAN TARBIYAH DZATIYAH

“Bertakwalah kepada Allah di manapun kamu berada.Dan ikutilah perbuatan buruk itu dengan perbuatan baik, maka ia akan menghapuskannya.Dan bergaullah dengan manusia dengan akhlak yang baik” hadith riwayat tirmizi

Tarbiyah dzatiyah inilah yang akan mengubah diri sebagai sumber pengubah dan unsur pengubah.

Sebagaimana firman Allah dalam surah ar-rad :11 ” Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum sehingga kaum tersebut mengubah nasib suatu kaum sehingga kaum tersebut mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri”

 

jalan-berliku2-55ed98d45093737e0f800c67

 

 

 

 

 

 

  • Posted in: 1

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: